Kadisdukcapil Nagan Raya : KTP Saat Ini Telah Bertransformasi Dari Konvensional ke Digital 

Kepala Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Disdukcapil), Mahlil, S.E.,M.Si memimpin apel gabungan Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Nagan Raya yang berlangsung di Halaman Kantor Bupati Kompleks Perkantoran Suka Makmue, Senin (29/01/2024). ANTARAN / Didit Arjuna
Bagikan:

Mahlil mengungkapkan bahwa KTP saat ini telah bertransformasi dari konvensional ke digital dalam bentuk aplikasi di smartphone (ponsel pintar) yang dilengkapi QR Code.

Jurnalis : Didit Arjuna 

ANTARAN|SUKAMAKMUE – Apel gabungan Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Nagan Raya yang berlangsung di Halaman Kantor Bupati Kompleks Perkantoran Suka Makmue pada hari Senin (29/1/2024) dipimpin oleh Kepala Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Disdukcapil), Mahlil,S.E.,M.Si.

Dalam apel yang dihadiri oleh para Asisten Sekda, Staf Ahli Bupati, Kepala SKPK, ASN dan THL dalam lingkup kabupaten setempat itu, Mahlil memaparkan secara ringkas tugas pokok dan fungsi (tupoksi) Disdukcapil.

Menurut Mahlil, Disdukcapil memiliki tugas melaksanakan urusan pemerintahan dan pembangunan di bidang kependudukan dan pencatatan sipil yang menjadi kewenangan daerah.

Baca Juga:  Agara Kembali Dilanda Banjir

Untuk melaksanakan tugas tersebut lanjut Mahlil, Disdukcapil memiliki beberapa fungsi, diantaranya, pelaksanaan pelayanan pendaftaran penduduk, pelaksanaan pelayanan pencatatan sipil, pelaksanaan pengelolaan informasi administrasi kependudukan, pelaksanaan pemanfaatan data dan dokumen kependudukan.

“Pelaksanaan pelayanan pendaftaran penduduk menangani penerbitan dokumen kependudukan seperti Kartu Tanda Penduduk (KTP), Kartu Keluarga (KK), mutasi penduduk dan lainnya, sedangkan dalam pencatatan sipil, menangani pencatatan peristiwa penting seperti pernikahan, perceraian, kematian, dan lainnya,” ujar Kepala Disdukcapil Mahlil.

Dia menambahkan selama ini masyarakat hanya mengenal Disdukcapil sebagai penerbit KTP dan KK. Padahal, sebenarnya ada 27 dokumen yang dikeluarkan oleh Disdukcapil.

Baca Juga:  Dr Ishak Hasan Terpilih Jadi Rektor UTU

Mahlil juga menjelaskan makna dari Nomor Induk Kependudukan (NIK) tercantum dalam setiap Kartu Tanda Penduduk (KTP) yang terdiri atas 16 digit dan berlaku seumur hidup.

“Enam digit pertama adalah kode wilayah di mana NIK pertama kali didaftarkan, enam digit berikutnya adalah tanggal, bulan dan tahun lahir pemilik NIK, kemudian 4 digit selanjutnya adalah nomor urut yang ditentukan oleh sistem,” jelas Mahlil.

Lebih lanjut, Mahlil mengungkapkan bahwa KTP saat ini telah bertransformasi dari konvensional ke digital dalam bentuk aplikasi di smartphone (ponsel pintar) yang dilengkapi QR Code.

Baca Juga:  PDAM Tidak Mengalir, Warga Manfaatkan Tadah Air Hujan

“Kami mengimbau kepada masyarakat untuk mengunduh aplikasi “Identitas Kependudukan Digital” melalui Play Store dan App Store. Di aplikasi tersebut, terdapat semua dokumen kependudukan yang diperlukan, seperti data dokumen KTP, KK, KIA, dan NPWP,” tutur Mahlil.

Terkait pelaksanaan pemilihan umum (pemilu) 2024, Mahlil juga menyampaikan serangkaian upaya yang telah dilakukan melalui perekaman KTP-Elektronik bagi pemilih pemula yang pertama kali menggunakan hak pilihnya.

“Selama ini, kami telah melakukan perekaman data pemilih pemula dengan pelayanan jemput bola langsung ke sekolah-sekolah dan dayah-dayah,” pungkas Kepala Disdukcapil Mahlil.(*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.