Mellani Subarni Dikukuhkan Sebagai Bunda Literasi Aceh

Pj Sekda Aceh, Azwardi, Bunda Literasi Aceh, Mellani Subarni dan Pj Ketua DWP Aceh, Nurmaziah, mendapat kartu anggota Perputakaan Wilayah Aceh yang diserahkan Kepala Dinas Perpustakaan dan Kearsipan (Arpus) Aceh, Edi Yandra, di Aula Gedung Pelayanan Perputakaan Aceh, Rabu (10/07/2024) ANTARAN/Istimewa
Bagikan:

“Masih banyak yang perlu dilakukan untuk meningkatkan minat baca dan budaya literasi di Aceh”

Jurnalis: Heru

ANTARAN | BANDA ACEH – Penjabat Sekretaris Daerah Aceh, Azwardi, atas nama Penjabat Gubernur Aceh, resmi mengukuhkan Mellani Subarni sebagai Bunda Literasi Aceh Tahun 2024 di Gedung Perpustakaan Wilayah di Banda Aceh, Rabu (10/07/ 2024).

Dalam sambutan tertulis Penjabat Gubernur Aceh yang dibacakan Azwardi,  menekankan pentingnya literasi, sebagai kunci utama untuk membangun bangsa yang cerdas dan berkarakter.

Baca Juga:  Pertamina Diminta Serius Tangani Kelangkaan BBM Di Barsela

Menurut Mellani, literasi membuka pintu kemajuan, memberdayakan individu untuk kehidupan yang lebih baik, serta mempercepat pertumbuhan ekonomi dan memperkaya budaya.

Selain itu juga untuk meningkatkan minat baca dan budaya literasi, sebagai salah satu fokus utama pemerintah, termasuk di Aceh.

Namun, tingkat literasi masyarakat Indonesia disebut masih tergolong rendah dibandingkan dengan negara-negara maju.

Berdasarkan Indeks Pembangunan Literasi Masyarakat (IPLM) tahun 2023 yang dirilis oleh Perpustakaan Nasional RI, skor IPLM Indonesia adalah 69,42 dari skala 0-100, menempatkan Indonesia di urutan ke-62 dari 70 negara. Aceh sendiri mencatat skor 66,23, belum masuk dalam 10 besar provinsi dengan nilai IPLM tertinggi.

Baca Juga:  Langgar Kode Etik Empat Anggota Polres Gayo Lues Buka Seragam

“Oleh karena itu, masih banyak yang perlu dilakukan untuk meningkatkan minat baca dan budaya literasi di Indonesia, khususnya di Aceh,” kata Azwardi.

Azwardi juga mengajak semua pihak untuk mendukung Bunda Literasi Aceh dalam upaya meningkatkan budaya literasi di daerah.

Bunda Literasi jugavdiharapkan memiliki komitmen dan empati yang tinggi serta menjadi panutan bagi generasi muda, terutama generasi milenial di Aceh.

Selain itu, program Gerakan Nasional Orang Tua Membacakan Buku (GERNASBAKU) juga diharapkan dapat menumbuhkan minat baca pada anak sejak usia dini.

Baca Juga:  Meneguk Suasana Sore di Panorama Alam RTH Tapaktuan

“Diharapkan, dengan sinergi antara berbagai stakeholder pendidikan dan Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Aceh, budaya literasi di Aceh akan semakin maju dan menyebar hingga ke seluruh kabupaten, kecamatan, dan kelurahan,” sebut Azwardi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.