Penuhi Undangan Dirjen Tata Ruang, Bupati Aceh Selatan Paparkan Rencana RDTR Tapaktuan

Bupati Aceh Selatan, Tgk Amran, memenuhi undangan Rapat Koordinasi Lintas Sektor Pembahasan Rancangan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Tapaktuan Tahun 2022-2042 bersama Dirjen Tata Ruang Kementerian Agraria dan Tata Ruang (ATR) /BPN RI, Dr Ir Abdul Kamarzuki, MPM, bertempat di The Sultan Hotel & Residence Jakarta, Selasa (29/3/2022) siang. IST
Bagikan:

ANTARANNEWS.COM, TAPAKTUAN – Bupati Aceh Selatan, Tgk Amran, memenuhi undangan Rapat Koordinasi Lintas Sektor Pembahasan Rancangan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Tapaktuan Tahun 2022-2042 bersama Dirjen Tata Ruang Kementerian Agraria dan Tata Ruang (ATR) /BPN RI, Dr Ir Abdul Kamarzuki, MPM, bertempat di The Sultan Hotel & Residence Jakarta, Selasa (29/3/2022) siang.

Acara ini turut dihadiri oleh Ketua DPRK Aceh Selatan, Amiruddin, Kepala Bappeda, Plt Kadis PUPR, dan Plt Kadis Lingkungan Hidup Aceh Selatan. Berdasarkan keterangan Kabag Protokol dan Komunikasi Pimpinan Setdakab, Deka Harwinta Zianur, SH., M.I.Kom., undangan tersebut diterima Bupati Amran sesaat usai menghadiri Pertemuan P3DN dan Business Matching dengan Presiden RI dan Menko Bidang Maritim dan Investasi RI di Nusa Dua Bali.

Baca Juga:  Tertimpa Mohon, Rumah Warga Seuneubok Keuranji Rusak

“Bapak Bupati telah tiba di Jakarta pada Selasa (29/3) pagi, dan akan langsung mengikuti pertemuan dengan Dirjen Kementerian ATR/BPN RI,” ungkap Deka Harwinta Zianur SH.,M.I.Kom.

Dalam pertemuan tersebut, lanjutnya, Bupati Amran yang duduk disebelah kanan Dirjen Tata Ruang ATR/BPN RI memaparkan gambaran umum rancangan Rencana Detail Tata Ruang Kawasan Wisata Alam Tapaktuan Kabupaten Aceh Selatan. Dilanjutkan dengan penjelasan tujuan penataan ruang oleh Kepala Bappeda Aceh Selatan, Masrizal, SE., M.Si, yakni terwujudnya wilayah pengembangan (WP) Tapaktuan sebagai pusat wisata dengan keunikan bentang alam yang didukung oleh hasil perikanan dan perkebunan.

Baca Juga:  Dua Wisudawan Aceh Selatan Terima Piagam Penghargaan Dari Rektor UIN Ar-Raniry

Dalam pertemuan ini disampaikan juga bahwa pertimbangan destinasi kawasan wisata alam Tapaktuan meliputi rencana pusat pelayanan perkotaan berdasarkan dokumen RTRW Kabupaten Aceh Selatan, sebaran objek daya tarik wisata kecamatan Tapaktuan,sebaran sarana dan prasarana pariwisata, aksebilitas penunjang, sebaran pemukiman, tutupan lahan, dan zona rawan bencana.

“Luas total adalah 2.505,21 Ha, dibagi menjadi dua sub wilayah pengembangan, yaitu SWP A di sisi barat Tapaktuan, dan SWP B di sisi timur Tapaktuan,” jelas Kepala Bappeda Aceh Selatan, Masrizal, SE.,M.Si.

Baca Juga:  Sapa Warga Dengan Senyum, Pantarlih Desa Mata Ie Abdya Pacu Proses Coklit

Dokumen RDTR, lanjut Masrizal, merupakan bagian dari rencana rinci tata ruang yang akan menjadi pedoman bagi pemerintah untuk mencapai target pembangunan dalam jangka waktu dan lingkup tertentu. “Penyusunan RDTR sendiri telah diamanatkan dalam Undang-Undang Penataan Ruang serta diatur lebih jauh di dalam peraturan menteri, dan keberadaannya akan menjadi landasan fundamental untuk pembangunan wilayah perkotaan Tapaktuan ke depan,” pungkasnya.(*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.